Rendahan

Hujan yang mengguyur Jakarta siang itu membuat seorang kurir harus bergegas sampai tujuan sebelum barang yang dipesan customer nya basah. Rela mengorbankan Jas/mantel hujannya untuk menutupi barang milik customer yang dibawanya, Ia rela kehujanan hanya untuk sebuah dedikasi yang tinggi terhadap pekerjaannya.

Siang itu seorang pria setengah baya keluar dari sebuah toko accesories mobil yang berada di lantai 5 di kawasan Atrium plaza senen Jakarta pusat dan berjalan menuju ke parkiran. Tampak pintu menuju parkiran terbuka lebar dan ketika melewati depan pintu lift tiba-tiba “bughh..”ย  Bapak tersebut menabrak orang yang berjalan keluar dari lift.

“Lu punya mata nggak..?? orang jalan main tabrak aja..!!” seraya membentak seorang pria setengah baya dengan dandanan perlente itu memaki orang tersebut yang tak lain seorang kurir dan si kurir pun menjawab, ” Maaf Pak, bukannya sampean yang nabrak saya ? ko jadi sampean yang marah-marah..??” bela si kurir tersebut dan ditimpali kembali oleh si Bapak tadi “ehh…udah salah masih ngeyel..bukannya minta maaf kek apa kek ..” ocehan pria setengah baya itu kini kian semrawut tak karuan “Pak..sampean sendiri yang nabrak saya sampe barang yang saya bawa jatuh, dan Bapak sendiri yang jalannya meleng bukan saya yang nabrak sampean ” dengan nada kesal si kurir tetap membela diri karena memang dia tak merasa menabrak si Bapak tersebut.

Perang mulut pun tak terhindarkan dan menjadi pusat perhatian di tempat itu sehingga saking kesalnya si Bapak tersebut mengeluarkan kata-kata yang seharusnya tak pantas diucapkan seorang seperti dia, “DASAR RENDAHAN..!! GAK PERNAH MAKAN BANGKU SEKOLAHAN YA ?? ” terperanjat si kurir tersebut sambil membetulkan barang bawaannya yang jatuh dia menjawab, ” jujur seumur hidup saya, belum pernah dan saya rasa belum ada orang yang bisa makan bangku sekolahan , emang sampean udah makan berapa bangku sekolahan Pak, boleh donk saya diajarin..?? ” dan disambut tawa yang ramai dari orang-orang yang menyaksikan kejadian tersebut hingga membuat si Bapak tersebut merasa malu dan bergegas meninggalkan tempat tersebut dengan hati dongkol dan rasa malu ditertawakan banyak orang.

Sobat sesukses apapun kita, jangan pernah meluapkan emosi dengan menghina orang yang status sosialnya dibawah kita. Mari kita bermawas diri dan cerita diatas adalah realita yang seringkali terjadi bahkan dialami seorang kurir yang tak lain adalah aku.

-salam-

65 Tanggapan to “Rendahan”

  1. Numpang pertamax dulu..

  2. Hariez krja di mana?
    Mau donk diajak jd kurir,,

  3. Biar diajarin makan bangku sekolahan..

  4. Semoga sukses memyertaimu selalu sahabatku, semoga Alloh senantiasa bersama kita..
    Nitip salam sama parlentenya yah,,dia jadinya makan berap bangku Riez..?hehehe
    Salam Kesuksesan

  5. Bukan penampilan yang Allah nilai, tapi kebeningan hatilah yang menjadi nilai lbh seseorg..๐Ÿ™‚

  6. klo disemprot oleh orang seperti itu jangan sakit hati ya Riez.. justru kasian si bapaknya itu. udah makan bangku sekolahan tapi masih ngga bisa bicara yang sopan.

  7. hehe… makan bangku sekolahan, lalu… kalo sudah dimakan gimana?

  8. kalo udah makan bangku sekolahan jadi pinter yah mas???mau nyoba akh w hehehe

  9. blogwalking yah๐Ÿ˜€
    **
    wah yang sabar aja brur, mungkin dia emang sering makan bangku sekolah. yah biasa , kasian daripada dirumah ga ada makan makan bangku sekolah deh hahaha

  10. ooh jadi kalo mau jadi orang yang tinggian kudu makan bangku sekolah ya? hihi dasar tuh bapak2 orang aneh
    halo bro apa kabarmu?

  11. Wah, keterlaluan ya menghina orang dengan kata “rendahan” begitu..

  12. bangku sekolahannya ada yang rasa strawberry gak??mau dong…๐Ÿ˜€

  13. sepakat bro.. nasehat yang bagus di jumat sore ini..
    rasanya pengen belajar lagi bagaimana menjadi pribadi yg baek
    tapi kok ya rasanya masih belum bisa baek negh…

  14. Allow brow. Baru Ol lagi Uy…Damang?

    Masih inget orangnya Riez? Gebukin yu. Jadi inget pas kesemprot aer gara-gara toyota rush…:(

  15. Bener2,,,
    Kita jangan menjadi orang yang congkak, harus selalu rendah hati…
    Toh selagi yang mereka perbuat halal, kan gak masalah…

  16. dan jangan menghina blue juga kan om…..hehehhe
    semakin keluar dari retunitas rasa artnya semakin berwatna saja postingan om ku ini
    sukses
    but selalu tetap bersemangat dan mencintai art
    salam hangat dari blue

  17. bro kenapa gambarnya ga motor vixion aja biar lebih keren….,
    status sosial hanya ada di mata manusia saja…
    tapi di mata Tuhan semua sama,
    hanya amal ibadah yang membedakan….,

  18. Assalamu’alaikum, orang yang menghina, belum tentu dia lebih mulia dari orang yang dihina. Setiap kata-kata yang keluar dari mulut seseorang, itu mencerminkan kepribadiannya. Kita harus sabar dan banyak Istighfar dan menyerahkan semua pada Allah, kelak dihari penghisaban nanti, kata-kata hinaan yg diberikan seseorang kepada kita, justru akan meringankan beban kita kelak dan memberatkan sipelakunya. (Dewi Yana)

  19. Aku belum pernah makan bangku sekolah kak ^^

    sabar dan tetap semangat ya..

  20. Siti Fatimah Ahmad Says:

    Assalaamu’alaikum Hariez

    Begitu khusyuk sekali bunda membaca tulisan Riez dari baris ke baris dengan perasaan yang tekun menanggapi betapa gigih dan dedikasinya si kurir itu menjalankan tugasnya sehinggalah dia ditabrak oleh seorang pria setengah baya dan berlaku perang mulut yang mengasyikkan sehinggalah ke ayat :

    โ€ jujur seumur hidup saya, belum pernah dan saya rasa belum ada orang yang bisa makan bangku sekolahan , emang sampean udah makan berapa bangku sekolahan Pak, boleh donk saya diajarin..?? โ€

    …hehehe…. bunda udah ndak tahan lagi menahan ketawanya sambil hati ini kagum sekali betapa jawaban itu betul-betul logik dan diterima pakai. bagi bunda itu jawaban yang bijak dalam menangani situasi yang semakin tidak terkawal dan memerlukan emotional skill yang tinggi dan sabar menghadapi orang seperti ini.

    harap kita juga akan mengambil teladan kisah di atas. Terima kasih Riez kerana menceriakan sore bunda dengan teladan yang menarik ini. salam manis dan bahagia di hujung pekan ini dari bunda di Sarawak, Malaysia.

  21. hihihi
    seandainya semua org yg merasa dihina kek gtu bs ngomong kek gtu
    mgkn gak akn ada yg namanya kekerasan dalam rumah negara ini:mrgreen:

  22. duuhhh… sabarrr ya riez…. jangan ikutan terpancing… pasti kalian berdua sama2 dalam keadaan lapar, jadinya panas๐Ÿ˜€

  23. Hmmm… masih ada aja kang jaman kiwari yang merendahkan martabat orang lain… Bapak itu kekenyangan sekolah kayaknya…

    Btw kmrn siang saya kehujanan, persis disebrang atrium senen saya meneduh… Mungkin disana ada Kang Hariez lewat…๐Ÿ˜€

  24. Sabar ya Kang, santei aja…

  25. tary si kuman Says:

    mas hariez bakar-bakar ayam nya jadi nggak nih??๐Ÿ˜€

  26. tary si kuman Says:

    wah mas hariez pengalaman ku kalo ngadepin hal semacam ini, cuma bisa mengumpat di dalam hati, salah sih..

  27. Kemuliaan seseorang bukan di pakaian dan jabatannya.. tapi di Iman dan taqwanya kpd Sang Pencipta

    Salam kenal.. bro..

  28. ya’ ampuuuun… tajem banget yah kata-katanya.. sabar yah.. ^^

  29. sangat menyentuh…. dan lucu… cerita inspirasi yang bagus…

  30. babak2nya tuh minta ditonjok tuh,,,
    apa dibacok aja sekalian, hahaha
    anarki cuuyy…
    “bonek mode : ON”

  31. darahbiroe Says:

    berkunjung n dimohon kunjungan baliknya makasih

    salam kenal

  32. kisah nyata yg heroik… penuh dengan perjuangan…:mrgreen:

  33. duh, kok galak banget ya si bapak.
    Mas, besok2 kalau ketemu si bapak itu, gak usah dekat2 ya, nanti dimakan juga, krn bangku sekolahan yg keras saja dia bisa makan, apalagi Mas Riez.
    salam.

  34. Ahahahaha, si Bapaknya nyesel keknya pake kata ‘makan’
    wakakakak

  35. kunjungan malam untuk menyapa sobat dengan membawa motivasi bahwa hidup ini ibarat roda berputar. mungkin si bapak sekarang lagi lupa kalo posisinya sekarang sudah mau turun waktunya pensiun๐Ÿ˜† yang penting semangat brooo……
    salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  36. […] ada nilai, terus bagaimana menilai emas, perak dan perunggu kalau uang tidak ada nilai mas ??? haries dengan judul tulisan rendahan bercerita tentang kehujanan, main hujan-hujanan atau gimana mas???? […]

  37. hariez,sesekali bolehlah dikasarin ju9a oran92 macam 9ituh..

    biar dia tahu bahwa tidak semua oran9 suka padanya,meski dia pernah makan ban9ku sekolahan yan9 banyak ituh ckckkc
    ๐Ÿ˜† semo9a beliau bisa men9ambil hikmahnya..

  38. […] ada nilai, terus bagaimana menilai emas, perak dan perunggu kalau uang tidak ada nilai mas ??? haries dengan judul tulisan rendahan bercerita tentang kehujanan, main hujan-hujanan atau gimana mas???? […]

  39. memang mungkin perlu makan bangku sekolahan heheh

    kunjungan lagi absen yaw

  40. dalam situasi seperti itu masih bisa sempat2nya ngelawak. cckckckkc…..

  41. sebuah semangat kerja dan dedikasi yang pantas ditiru

  42. darahbiroe Says:

    absen di siang hari

    ditunggu absen balikna makasih

  43. Wah..! parah tu bapa2, can ngasaan peureup suganmah..!

  44. hahahahahaha,bangku kan keras ko bisa2nya sibapak makan bangku.punya ilmu apa tu?……………………………

  45. Have a nice day, undangan penuh kebahagiaan di hari yang ke-56 Ayah tercinta, salam D3pd๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: